Nelayan Kupang minta pemerintah segera bersihkan bangkai kapal

0
Kupang (ANTARA) – Nelayan Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, meminta pemerintah kota setempat agar mengevakuasi bangkai kapal yang rusak maupun yang tenggelam akibat diterjang badai siklon tropis Seroja di wilayah perairan pesisir.

“Ada puluhan bangkai kapal dan perahu di sekitar pesisir termasuk di tempat labuh kapal yang sampai hari ini belum dievakuasi atau dibersihkan,” kata nelayan Kota Kupang Stefanus Bogar ketika dihubungi di Kupang, Jumat  (16/4).

Ia mengatakan dari pendataan di lapangan terdapat belasan kapal yang tenggelam serta puluhan perahu 3 gross tonage (GT) yang rusak berat dan bangkainya masih berserakan di perairan setempat.

Namun demikian hingga lebih dari satu minggu sejak badai Seroja pada 4-5 April 2021, belum ada petugas pemerintah yang dikerahkan untuk membantu mengevakuasi bangkai kapal-kapal itu.

“Yang membersihkan bangkai kapal itu individu nelayan sendiri, tetapi untuk kapal yang besar yang tenggelam itu sulit dievakuasi,” katanya, menambahkan dirinya juga mengevakuasi sendiri perahu kecil 3 GT miliknya yang hancur akibat badai Seroja.

Setefanus meminta pemerintah kota setempat agar mengerahkan petugas maupun peralatan untuk melakukan evakuasi agar para nelayan lain yang kapalnya masih selamat dari badai bisa kembali melaut dengan lancar.

Ia mengatakan dengan mengevakuasi kapal-kapal itu maka nelayan juga bisa mengetahui apakah mesin kapal masih bisa diperbaiki atau rusak total dan tidak bisa digunakan lagi.

Sejalan dengan itu, Kepala Seksi Informasi dan Komunikasi Himpunan Nelayan Seluruh Indonesia (HNSI) Kota Kupang Abdul Wahab Sidin juga meminta pemerintah kota agar segera mengevakuasi bangkai kapal yang menghambat aktivitas melaut para nelayan setempat.

“Jika bangkai-bangkai kapal ini dievakuasi maka olah gerak kapal nelayan lain yang selamat dari badai juga bisa leluasa untuk melaut,” katanya.

Wahab Sidin menambahkan nelayan setempat saat ini mengalami kesulitan yang berlipat ganda, selain persoalan kerusakan, keberadaan bangkai kapal, maupun rumah mereka yang rusak akibat badai Seroja.

Untuk itu ia meminta pemerintah kota turun langsung ke lapangan untuk membantu nelayan, paling tidak mengatasi persoalan di laut yang saat ini masih terjadi.

Baca juga: HNSI laporkan kapal nelayan hilang dan rusak berat akibat Seroja

Baca juga: Kerugian nelayan Kota Kupang akibat badai Seroja mencapai Rp4,8 miliar



Source link

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.