Mudik Resmi Dilarang, Fahira Idris: Pandemi Segera Berlalu

0 59

JAKARTA-Keputusan Pemerintah yang secara resmi melarang Mudik Lebaran 2021 untuk seluruh masyarakat adalah keputusan yang harus diambil demi mempercepat penanggulangan pandemi Covid-19 yang sudah berlangsung setahun lebih.

Terlebih saat ini, program vaksinasi nasional sedang berlangsung sehingga semua celah yang berpotensi menaikkan jumlah kasus positif semaksimal mungkin harus dicegah.

Anggota DPD RI Fahira Idris mengatakan, kebijakan pelarangan mudik untuk saat ini adalah keputusan yang cermat dan tepat serta pilihan paling terbaik.

Fahira berharap semua elemen masyarakat menerima dan mendukung kebijakan ini dan mentaati semua aturan yang telah ditetapkan.

Upaya besar bangsa ini kata Fahira mengendalikan bahkan menghentikan pandemi  sangat tergantung kepada keikhlasan kita bersama untuk bahu membahu memutus rantai penularan salah satunya dengan membatasi interaksi dan mobilitas, terlebih dalam jumlah yang besar seperti mudik lebaran.

“Saya mendukung dan menyambut baik kebijakan pelarang mudik tahun ini. Ini adalah ikhtiar kita bersama agar pandemi bisa segera berlalu. Salah satu upaya yang paling efektif mengendalikan pandemi ini adalah kebijakan Pemerintah yang konsisten membatasi mobilitas terutama dalam jumlah yang besar seperti mudik. Konsistensi kebijakan ini akan mempercepat kita mengakhiri pandemi ini sehingga bisa segera beraktivitas normal seperti masa-masa sebelum pandemi. Oleh karena itu, untuk tahun ini kita memang masih harus bersabar untuk tidak mudik ke kampung halaman dulu,” ujar Fahira Idris di Komplek Parlemen, Senayan, Jakarta (28/3/2021).

Menurut Fahira, jika belajar dari pengalaman sebelumnya, tren lonjakan kasus positif hampir pasti terjadi setelah beberapa kali libur panjang salah satunya karena tingginya mobilitas. Tentunya lonjakan kasus ini harus kita hindari agar program vaksinasi nasional bisa berjalan maksimal sehingga langkah kita menuju herd immunity atau kekebalan kelompok semakin cepat terjadi.

Fahira juga berharap Pemerintah segera mendetailkan aturan larangan mudik Lebaran 2021 dan segera menyosialisasikan kepada masyarakat lewat komunikasi yang simpatik dan persuasif.

“Insha Allah pengorbanan dan keikhlasan kita untuk tidak mudik tahun ini akan berdampak signifikan dalam ikhtiar kita bersama mengakhiri pandemi di negeri ini. Kita doakan bersama mudah-mudahan tahun depan kita sudah bisa kembali diizinkan mudik ke kampung halaman untuk berkumpul dan berbagi kebahagian dengan seluruh keluarga besar,” pungkasnya.

Sebagai informasi, berdasarkan hasil rapat tingkat menteri, Jumat (26/3/2021), Pemerintah secara resmi melarang mudik Lebaran 2021. Larangan mudik akan mulai pada 6-17 Mei 2021. Namun, sebelum dan sesudah waktu tersebut, dihimbau kepada masyarakat untuk tidak melakukan pergerakan atau kegiatan-kegiatan ke luar daerah, kecuali betul-betul dalam keadaan mendesak dan perlu. (Ricko).

You might also like

Leave A Reply

Your email address will not be published.